Posted in Duniaku, pelangi senja

Dua Minggu dikurang Sehari Itu, Tetap Saja Dua Minggu

“Grrrr……….kemana sih bapak ini?”

            Aku menghentak-hentakkan kaki dengan kesal, sambil mondar-mandir didepan teman kelompokku. Teman kelompok ku yang duduk di dekatku kayaknya sebentar lagi bakal membunuhku kalau aku nggak cepat-cepat duduk lagi dan diam ditempat dudukku.

            Dengan napas setengah tertahan, aku melirik jam yang terpampang di layar HP-ku. Pukul 10.00. Dua jam aku menunggu, dua jam!!!.

            Dan bapaknya belum datang juga buat ngasi tau kami harus gimana, bener-bener  baik, perhatian, jahattttt. Hari ini memang jadwalku PKL seperti hari biasanya, hanya saja bapak pembimbingku yang sangat baik hati dan pengertian itu menjanjikan kami pergi ke lab hari ini, tapi apa? APAAA??? MANA???

            Aku menarik nafas dalam-dalam, oke everything will be just fine ilmii. Mungkin bapaknya sibuk sedang banyak tamu, dan ngobrol sampe lupa waktu, lupa kami, dan lupa segalanya (aduh apa sih?). eiitsss…. Apa??? Ngobrol??  Kami dilupakan hanya karna ngobrol??? Tidak tidak!!!

            “ggggrrrrr….. “

            Aku menggertakkan rahangku sekali lagi, menunggu dua jam mondar-mandir kayak strikaan baju kusut gini sudah membuat aku kesal, seharusnya aku tak perlu berfikiran macam-macam, bapak pembimbingku yang baik hati, perhatian itu, sibuk ngobrol dan melupakan kami yang lagi boring, kering, melting disini, hanya karena aku memergokinya sedang santai membaca Koran di loby kantor saat aku pertama kali datang, dan dia menyuruhku untuk menunggu diruangannya, ya kami disuruh menunggu dia yang lagi baca Koran, santai, tak ada beban itu sudah dua jam, DUA JAM!!!.

            Awas saja kalou bapaknya nanti datang. Eh tapi aku bisa apa? Ngejambak?  Wah gak mungkin deh, aku masih belom siap kalo misalkan aku jadi headline jawapos “MAHASISWA UNAIR, TERPAKSA DICABUT HAK PKL NYA KARENA PENGANIAYAAN TERHADAP PEMBIMBINGYA” wah bukan ide bagus kayaknya.

            “ halo adek-adek”

            Aku menarik napas dalam-dalam sebelum akhirnya membalikkan tubuh. Dan dengan radar yang sudah terlatih, aku bisa merasakan orang-orang di sekitarku sudah membeku di tempat mereka masing-masing.

            “iya bapak…. :)”

            Aku mencoba tersenyum manis, tapi entahlah kelihatannya gimana, apa aku masih bisa tersenyum manis beneran setelah nunggu disini dua jam??, DUA JAM BAPAK!!.

            “ tunggu sebentar ya? Penjaga labnya belum datang, mungkin sebentar lagi”

            Dengan entengnya si bapak menyuruh kami nunggu lagi, dan ngeloyor pergi lagi. Sumpah kalo bukan karena status social yang aku sandang sekarang, dia sebagai pembimbing lapangan, dan aku sebagai anak bimbingannya, sudah aku hajar tuh bapak. Ampunnn pak.

            Dengan pasrah aku membolak-balik buku fisika radiasi yang ada didepanku dengan tampang blo’on. To be honest, aku nggak suka baca buku pelajaran apalagi dalam kurun waktu yang sangaaaaaattttt lama (dua jam itu sudah terlalu lama) karena bisa membuat aku jadi jelek.

            “Grrrr….. sepertinya aku mulai lumutan”

            “wakakakakk,, emang kamu aja yang bosan? Aku juga bosan, emmm ngapain ya? Online ahh”

            Entah sengaja atau tidak sepertinya aku salah memilih teman kelompok, dia sama sekali nggak peka , NGGAK PEKA, bisa-bisanya dia bilang mau online untuk mengalihkan kebosannanya menunggu, sementara aku? Giamana bisa online dengan pulsa 25 rupiah???

            “assshhhhh ….”

          Dengan nafas tertahan, aku melirik jam dilayar hape ku lagi, o mai gad jam 11?? Berarti aku sudah nunggu 3 jam sodara-sodara.  Awas saja kalo sampe jam setengah 12 masih juga belum datang, aku tinggal pulang baru tau rasa deh, eh emang bapaknya pedduli ya? Hadehhh

*setelah jam setengah 12.

                 “ mari adek-adek, ikuti saya”

             Hadehh…. Akhirnya bangun juga dari kursi panas ini, sejenak aku menikmati kunjungan ke lab kalibrasi sumber radiasi kali ini, menemukan hal-hal baru itu memang menyenangkan, dan saat sedang asyik menikmati itu semua……..

                “nah untuk hari ini cukup sampai disini dulu ya adek-adek”

                Setengah melotot nggak percaya aku melirik sekali lagi jam di layar hapeku, jam 12.00, what the…….

            Setelah dibuat nunggu selama 3,5 jam ternyata gini doang?, kunjungannya Cuma setengah jam? Ohhh c’mon, sepertinya aku harus ke rumah sakit deh, kali aja ada jantung nganggur, buat persiapan shock berlebih.

              PKL yang teramat sangat menyenangkan ini akan aku lalui selama sebulan, iya SEBULAN. Dan ini baru dapet dua minggu, yang berarti masih dua minggu lagi baru selesai, nggak… nggak… dua minggu dikurang sehari.

                 Ah dua minggu dikurang sehari itu, tetap saja dua minggu….. oh God….

Penulis:

sooner or later it's over

34 thoughts on “Dua Minggu dikurang Sehari Itu, Tetap Saja Dua Minggu

  1. wkwkwk mending mi mendiiing. Aku yang kayak begitu doliku. Ditinggal ngerokok padahal aku sama anak-anak uda stand by di depan lab optik. Dengan santainya dia nyumet rokok padahal kita uda kelap-kelop di depannya. Wkwk😄

    ya gitu itu orang yang punya jabatan di atas dan melakukannya semena-mena. Dan teman sekelompokmu itu, wkwk buang aja tab-nya itu. jadiin pelampiasan emosimu😆

    1. wahahaha ampun ampun deh kalo misal ketambahan dosen wali juga yang kayak gitu…. eh tapi doliku baik sih, impian semua anak wali

      wakakakakkkk

      sayangnya waktu itu dia pakeknya laptop, ndak bawa tab-nya yang toskrin itu, berat yang mau banting

  2. akhrinya menemukan blog yang pemiliknya lebay..😛

    salam kenal ya mbak, jangan lupa koment2 di blog q.

    anak unair kan?
    kapan kapan bisa kopdar, asyik..
    😀

    makan gratis makan gratis..

  3. Hahahahha😀 *senang. Selamat menikmati 2 pekan ke depan. hehehe gue harap bakal lebih banyak hal menyebalkan, maaf menyenangkan untuk nantinya ditulis, hehe😎

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s